Pengenalan CSS, Sejarah dan Perkembangannya

CSS adalah singkatan dari Cascading Design Liners Online. Merupakan sebuah bahasa program web yang saat ini sangat umum dipakai. Entah oleh para p engembang website, maupun perusahaan-perusahaan yang sedang membangun branding.

CSS sendiri merupakan salah satu bahasa program dasar yang dipakai di website. Fungsi utamanya yakni untuk membuat suatu tampilan pada website agar sesuai dengan keinginan pengguna. Misalnya dengan menambahkan layout-layout tertentu dan lain-lain sebagainya.

Mungkin kamu sendiri belum begitu mengetahui apa itu CSS dan seperti apa sejarahnya hingga bisa menjadi bahasa program yang umum dipakai sekarang. Di sini kita akan menjelaskannya dengan bahasa yang mudah dimengerti,

Yuk disimak sama-sama:

Sejarah Perkembangan CSS

Masa lalu internet diisi dengan mulai dan berhenti dan juga salah mulai. Ini adalah teknologi yang sebenarnya dirancang dan dibangun oleh komunitas yang terus berubah dan berkembang. Dan sesekali, daerah itu perlu memiliki pemicu untuk mempengaruhi perubahan. Saya ingin menunjukkan 2 contoh seperti itu, yang ketika diperas bersama, bertanggung jawab atas peningkatan Cascading Design Linens online.

Di masa-masa awal web, sebenarnya hanya ada HTML. Hal ini memungkinkan pengembang untuk mengembangkan situs web terstruktur, namun dapat melakukan sangat sedikit dalam kaitannya dengan tata letak dan gaya. Ada sejumlah besar jawaban yang diajukan, namun Cascading Design Linen (CSS), yang dikembangkan oleh HĂ„kon Wium Lie pada tahun 1994, keluar sebagai yang teratas. Dalam standar yang disarankan, HTML akan tetap menjadi cara peningkatan situs, namun CSS adalah bahasa asing yang menjelaskan dengan tepat bagaimana tampilan halaman web ini. Dengan CSS, pengembang web dapat memasukkan tipografi, nuansa, tata letak, dan gaya unik yang dibuat khusus untuk situs web mereka.

Tapi CSS memulai dengan sedikit permulaan yang kasar, sebuah cerita yang menurut saya akan disampaikan sesudahnya. Namun, pada tahun 1997 itu menjadi rekomendasi resmi dari W3C dan juga mulai membuat sarana menjadi Netscape Sat nav dan Net Explorer 4, browser yang lazim dari jumlah waktu.

Kekhawatirannya adalah, aplikasi ini sebenarnya sedikit, mari kita tunjukkan, menyebar. Situs web yang melihat satu metode IE dapat muncul sepenuhnya berbeda di Netscape Navigator, dan sebaliknya, karena rumah CSS sebenarnya dieksekusi dengan cara yang berbeda.

Eric Meyer, misalnya, mulai memeriksa varian CSS, dan membuat grafik bantuan yang dia bagikan dengan mudah di blog-nya. Grafik ini tentu akan menunjukkan properti CSS mana yang didukung di setiap browser internet sebagai referensi untuk desainer lain. Secara keseluruhan, Samurai melaporkan dokumen tentang kekhawatiran CSS di browser web dan juga mulai menyebarkan semuanya di sekitar.

Salah satu dari anggota ini, Todd Fahrner, yang menyalakan pemicu pertama kami.

Fahrner memilih sudah waktunya untuk, cukup praktis, menempatkan browser internet untuk diuji. Ketika ditampilkan dengan benar, halaman web memiliki koleksi kotak-kotak multi-warna yang terpasang (sesuai dengan namanya sendiri).

Trik yang tercantum di bawah ini sebenarnya “ketika disampaikan dengan benar.” Pemeriksaan Fahrner terdiri dari beragam pemilih CSS, digunakan untuk menggunakan gaya font, aspek jenis desain dan juga mengatur karton di halaman web. Jika peramban internet membantu CSS dengan tidak semestinya, laman web itu sendiri pasti akan rusak, dan menjadi sangat mudah untuk menginformasikan apa yang salah.

CSS Samurai juga menggunakan Box Acid Test untuk memvalidasi pengembangan apa yang sebenarnya dihasilkan. Mereka juga menerbitkan hasil dari ujian dalam menyimpan catatan seperti “IE’s Top 10 CSS Troubles” dalam sebuah inisiatif untuk modifikasi tepat waktu dari browser internet. Sedikit melalui sedikit, akhirnya CSS menjadi umum dan terus menerus dibantu di browser internet.

Box Acid Test melakukan tugasnya sendiri, menekan browser internet di jalur yang benar. Pada tahun-tahun yang diamati, CSS menjadi perangkat yang memiliki reputasi baik bagi pembuat web untuk membuat tata letak yang unik, kuat, dan juga jelas.

, jika saja mereka akan menggunakannya.

Pada tahun-tahun kacau bantuan web browser campuran, CSS menjadi salah satu profesional web yang sangat tidak diinginkan. Penemu situs web cenderung bersandar pada tabel informasi HTML (atau spacer gifs), yang memungkinkan mereka untuk menyiapkan sifat-sifat ke dimensi tertentu. Ini bukan kesalahan programmer secara otomatis. Tidak ada pilihan lain. Pada suatu waktu, tidak menggunakan CSS benar-benar metode yang ideal. Itu sebenarnya, sampai Dave Shea menerangi teknik selanjutnya.

Shea adalah pencipta internet. Dia memiliki keyakinan pada CSS. Yang pasti, beberapa sudah mulai bereksperimen, seperti Doug Bowman dalam desain ulang yang bersemangat untuk Wired yang dibuat sepenuhnya bersama dengan CSS.

Pada Mei 2003, Shea menghasilkan CSS Zen Yard. Satu-satunya perbedaan sebenarnya adalah CSS. Serta bersama dengan hanya beberapa tweak CSS, halaman web ini sebenarnya sangat beragam.

Relokasi Shea yang akan datang sebenarnya untuk menanyakan artikel mereka kepada publik.

Lembar gaya yang diproduksi secara individu terjadi mengalir, dan juga Shea menyerahkan semuanya ke situsnya. Dalam keragaman desain, sebenarnya sederhana untuk mengakui fleksibilitas dari CSS. Semua bentuk praktik terjadi di Lansekap Zen. Beberapa desainer, sebagai contoh, menggunakan metode baru yang datang dari Bowman (Wired menonjol) yang memungkinkan untuk mengubah pesan teks bersama dengan gambar yang dipersonalisasi. Yang lain memanfaatkan format float located, history warna yang berbeda dan juga padding yang hati-hati.

Tip tersangkut. Individu memanfaatkan halaman belakang Zen untuk menunjukkan kepada majikan mereka dan juga klien apa yang dapat dilakukan CSS. Profesional dan desainer memperoleh strategi serta kode dari instance. Sebenarnya ada banyak peretasan (beberapa di antaranya sebenarnya agak menyenangkan!), Tetapi mereka berjalan dengan baik dengan persyaratan web daripada bertarung melawan mereka semua.

Dan yang paling penting, CSS akhirnya menjadi dapat dipercaya.

Bersama dengan CSS, profesional internet dapat memasukkan gaya font khusus, warna berbeda, gaya serta konsep berbeda ke halaman mereka.

Grafik ini akan mengungkapkan properti tempat tinggal CSS mana yang sebenarnya didukung di setiap browser sebagai rekomendasi untuk berbagai programmer lainnya. Jika browser salah mendukung CSS, halaman web itu sendiri akan berantakan, dan menjadi sangat mudah untuk menginformasikan apa yang tidak pantas.

Mereka bahkan menerbitkan hasil akhir dari pengujian dalam dokumen yang menyakitkan seperti “IE’s Best 10 CSS Issues” dalam sebuah inisiatif untuk mendorong penyesuaian yang datang dari browser. Pada tahun-tahun kacau bantuan browser dicampur, CSS menjadi cukup tidak disukai di kalangan desainer internet.

Akhir Kata

Begitulah artikel tentang sejarah perkembangan CSS. CSS merupakan bagian program yang banyak dipakai oleh para profesional, para pengembang web maupun perusahaan yang sedang nembangun branding.

Karena lewat CSS, tampilan dapat diubah-ubah dan juga website bisa ditujukan untuk desain tertentu dan lain sebagainaya. Jika ada yang masih bingung atau ada yang inign ditanyakan silakan langsung kirim saja melalui kolom komentar yang tersedia di bawah.

Semoga bermanfaat.